KH. Abdul Latif Madjid

Masa kecil hingga dewasa KH. Abdul Latif Madjid

KH. Abdul Latif Madjid lahir pada Jum’at Pahing tanggal 15 Agustus 1952, di Kedunglo Kecamatan Mojoroto Kediri Jawa Timur. Beliau merupakan putra dari KH. Abdul Madjid Ma'roef Muallif Sholawat Wahidiyah, beliau juga merupakan anak laki-laki tertua dari 14 bersaudara di dalam keluarga KH. Abdul Madjid Ma'roef dan istrinya Hj. Shofiyah.

Selama sembilan bulan berada dalam kandungan Ibu Nyai Hj. Shofiyah melakukan puasa sampai melahirkan putranya yaitu Abdul Latif Madjid. Beliau hidup di lingkungan keluarga yang taat beragama terlebih ke dua orang tuanya sangat memperhatikan perkembangan keagamaan dan pendidikan anak-anaknya.

KH. Abdul Latif Madjid tumbuh dewasa di lingkungan Pondok Pesantren Kedunglo Al-Munadhoroh yang didirikan oleh kakenya KH Muhammad Ma’roef. Sejak kecil beliau telah dipersiapkan oleh ayahnya (KH. Abdul Madjid) sebagai kader penerus bapaknya. Masyarakat sekitar Pondok Pesantren Kedunglo Al-Munadhoroh mengenal KH. Abdul Latif Madjid degan sebutan “Gus Latif”. Ketika beranjak remaja pun beliau sudah dikenal sebagai cendekiawan yang teguh menegakkan kebenaran dan beliau adalah pemuda yang senang bergaul dengan siapapun.

KH. Abdul Latif Madjid memiliki wajah yang sangat tampan kulitnya putih bersih dan bercahaya memancarkan aura ketaatan kepada Allah SWT, memiliki sifat santun dan sangat bijaksana dalam menghadapi siapapun, terkenal cerdas dan ber-IQ tinggi, memiliki wibawa yang luar biasa.

Pernikahan KH. Abdul Latif Madjid

Pada usia 35 tahun KH. Abdul Latif Madjid menikah dengan ibu Muanifah dari Blitar, kemudian karena ada beberapa masalah dalam pernikahannya ia berpisah dengan ibu Muanifah yang saat itu usia perkawinannya hanya beberapa hari saja.

Setelah berpisah KH. Abdul Latif Madjid menikah kembali dengan Ibu Hj. Sholihah yang merupakan santri Pondok Pesantren Kedunglo Al-Munadhoroh, Hj. Sholihah berasal dari kota Lumajang. Adapun putra-putri KH. Abdul Latif Madjid dengan ibu nyai Hj. Sholihah diantaranya :

  1. Agus Abdul Madjid Ali Fikri
  2. Dr. Firdausul Makrifah
  3. Tajul Mundir Wahidiyin
  4. Ahmad Muhammad Mustofa Wahiduz Zaman

Sifat dan Kepribadian KH. Abdul Latif Madjid

KH. Abdul Latif Madjid mempunyai kepribadian yang menarik yang mirip dengan bapaknya (KH. Abdul Madjid Ma'roef). Beliau berbadan sedang dengan warna kulit putih bersih, berhidung mancung agak tumpul dan berbibir bagus agak lebar. Matanya cekung dengan kelopak dan pelipis mata ke dalam menunjukkan bahwa beliau seorang yang mempunyai pikiran yang tajam dan dalam. Tangannya yang halus dan lembut selembut hatinya yang pemaaf. Beliau berjalan melangkah dengan pelan tapi pasti dengan sorot mata mengarah ke bawah terkadang beliau menoleh ke kiri atau kanan untuk melihat situasi dan kondisi sekitarnya.

Cara bicaranya tenang dan santun disertai senyum. Beliau berbicara dengan bahasa "Jawami Kalam" artinya kata-kata yang dituturkannya mengandung makna yang banyak, karena beliau mempunyai kemampuan untuk mengungkapkan sesuatu dengan ringkas dan padat. Beliau juga mampu memberikan makna yang banyak dalam satu ucapan yang dituturkannya, jelas dan mudah dipahami, tidak lebih dan tidak kurang. Beliau juga sebagai pendengar yang baik karena memperhatikan dengan sungguh-sungguh kepada orang yang berbicara kepadanya.

Dari segi penampilan beliau terlihat sederhana, pakaian yang dikenakan layaknya pegawai kantor pada umumnya, seperti kemeja dan batik yang menunjukkan kesan rapi. Beliau juga sangat memperhatikan kebersihan dan kesucian badannya. Dari cara berpenampilan inilah dapat menempatkan dirinya bergaul dan dekat dengan kalangan mana pun, mulai dari masyarakat sekitar, para santri, kyai, hingga pejabat pemerintah. Ketika marah, beliau diam hanya roman mukanya sedikit berubah dan beberapa saat beliau bicara pertanda marahnya mulai mereda seolah tidak terjadi apa-apa.

Kharisma yang dimiliki sosok KH. Abdul Latif Madjid mempunyai pengaruh luar biasa yang bukan didasarkan atas kewenangan, melainkan atas persepsi para pengikut, bahwa pemimpin tersebut dikaruniai dengan kemampuan-kemampuan yang luar biasa.

Secara fisik, KH. Abdul Latif Madjid tidak terlihat seperti seorang kyai pada umumnya. Diluar rutinitasnya, penampilan KH. Abdul Latif Madjid berbeda lagi dengan kata lain penampilannya menyesuaikan keadaan. Selain gemar mengenakan celana jeans dan kaos, beliau banyak menghabiskan waktunya untuk riyadlah (tidak tidur pada malam hari), waktu privasi hanyalah saat istirahat.

Selama bertahun-tahun selalu berputar keliling ke berbagai daerah kabupaten di Jawa Timur dan juga di luar Jawa bahkan sampai ke luar negeri untuk berdakwah dan menyiarkan sholawat wahidiyah. Para santri, pengamal sholawat wahidiyah atau pejabat pemerintah dapat menemui KH. Abdul Latif Madjid setiap hari sabtu sampai dengan kamis pada jam efektif kerja dari pukul 08.00 hingga 02.00 di kantor kesekretariatan wahidiyah.

Beliau terkenal seorang ahli riyadlah tidak tidur pada malam hari digunakan untuk senantiasa taqorub (mendekatkan diri) kepada Allah SWT mohon pertolongan dan mohon bimbingan serta mohon diberi ilmu Laduni ilmu yang tidak perlu belajar tapi mengetahui seluruh ilmu-ilmu yang ada dalam kitab-kitab kuning

Itulah sisi lain dari KH. Abdul Latif Madjid kepribadian dan sikap beliau menjadi contoh kalangan santri.

Riwayat Pendidikan KH. Abdul Latif Madjid

KH. Abdul Latif Madjid adalah seorang anak yang mempunyai semangat yang tinggi dalam hal ilmu pendidikan terutama pendidikan agama Islam. Semasa kecilnya ia di masukkan oleh ayahnya untuk belajar dan menempuh pendidikan formal di SD Negeri Kelurahan Bandar Lor kota Kediri pada tahun 1960, ia menempuh pendidikan SD selama enam tahun dan selesai pada tahun 1965. Setelah menempuh pendidikan di SD ia melanjutkan pendidikan ke jenjang SMP. Pada tahun 1965 ia masuk SMP Selama 3 tahun, tepatnya di SMP Negeri 4 Bandar Lor Kota Kediri dan lulus dengan predikat baik pada tahun 1968, kemudian melanjutkan pendidikan SMA pada tahun 1968 di SMA Negeri 2 kota Kediri selama 3 tahun dan menyelesaikan pendidikannya pada tahun 1971.

Tidak hanya menempuh pendidikan formal ia juga menempuh pendidikan informal yang diberikan ayahnya secara langsung ia mendapatkan pendidikan agama dari ayahnya yang merupakan pengasuh Pondok Pesantren Kedunglo Al-Munadhoroh dan muallif sholawat wahidiyah. Ia belajar dengan ayahnya ketika sore hari ba’da ashar, tidak hanya agama, ayahnya juga memberikan ilmu tentang ide pemikiran mengenai jiwa kepemimpinan untuk kelak bisa menjadi seorang pemimpin yang bijaksana.

Selain pendidikan formal dan informal ia juga melanjutkan pendidikan non formal di salah satu tempat khursus Bahasa Inggris yang terkenal di kota Kediri pada saat itu.

KH. Abdul Latif Madjid di dalam Organisasi

KH. Abdul Latif Madjid Semasa remaja beliau sangat aktif membangun mental para remaja wahidiyah terutama para remaja di Kelurahan Bandar Lor sekitar Pondok Pesantren Kedunglo Al-Munadhoroh. Pada tahun 1971 beliau membentuk “jama’ah usbuiyah remaja”. Jamaah ini dibentuk untuk menjalin silatuhrahmi dan remaja yang dibina pada saat itu menjadi orang-orang yang sukses.

Beliau pernah mendirikan perkumpulan Young Moral Concelling disingkat YMC (perbaikan moral kaum muda). YMC dibentuk pada tahun 1971 dengan tujuan mengajak generasi muda supaya memiliki moral yang baik dan meningkatkan moral kaum muda yang ada di kota Kediri. Tidak hanya jamaah usbuiyah dan YMC beliau juga mendirikan perguruan bela diri “Jiwa Suci” di Pondok Pesantren Kedunglo Al-Munadhoroh pada tahun 1979.

Jiwa Suci ini merupakan kumpulan dari pendekar-pendekar dari berbagai perguruan, materi yang didapat dari berbagai aliran-aliran yang ada dan terdapat jurus-jurus baru yang diciptakan oleh guru-guru pencak silat melalui teknis pengajaran yang baru pula. Kemudian dari perkumpulan itu ia mengajak orang-orang untuk mendirikan pencak silat “jiwa suci” disisi lain karena ia sebagai putra mbah yahi Madjid pengasuh Pondok Pesantren Kedunglo Al-Munadhoroh secara tidak langsung orang-orang tersebut ikut serta dalam mendirikan pencak silat “jiwa suci”.

Bahkan prestasi yang sangat diperhitungkan hingga pengikutnya sangat banyak adalah KH. Abdul Latif Madjid pernah sukses mengadakan takbir akbar yang diselenggarakan dalam rangka merayakan Idul Fitri yang diikuti oleh masyarakat se-kota Kediri dan sekitarnya serta pemuda-pemuda se-kota Kediri. Bisa dikatakan sukses sebab sebelumnya acara seperti itu pernah digerakkan oleh pemuda, ataupun pondok-pondok lain namun tidak maksimal dalam hal jumlah massa, hal itu sebagai tanda bahwa beliau merupakan calon pemimpin yang sanggup menyatukan berbagai kalangan. Kegiatan ini dapat berjalan selama 4 tahun, setelah itu diambil alih oleh pemerintah daerah.

KH. Abdul Latif Madjid pengasuh perjuangan Wahidiyah dan Pondok Pesantren Kedunglo Al-Munadhoroh

KH. Abdul Latif Madjid sebagai pengasuh Pondok Pesantren Kedunglo Al-MunadhorohPengangkatannya sebagai Pengasuh Perjuangan Wahidiyah dan Pondok Pesantren Kedunglo Al-Munadhodhoroh secara resmi dilaksanakan pada tanggal 08 Maret 1989 sesaat sebelum beliau, KH. Abdul Madjid Ma’roef mualif sholawat wahidiyah wafat. Upacara pengangkatan tersebut dilaksanakan dengan khidmat. Keputusan tersebut merupakan hasil musyawarah keluarga Almarhum KH. Abdul Madjid Ma’roef yang mana dalam musyawarah keluarga dihadiri oleh seluruh anggota keluarga dan semua telah menyetujuinya.

Hasil keputusan pengangkatan dibacakan oleh bapak AF. Badri selaku PSW (Pemimpin Sholawat Wahidiyah) Pusat Kedunglo Kediri saat itu. Yang isinya : “perkenankanlah pada kesempatan yang haru ini, kami akan membacakan hasil keputusan musyawarah keluarga Almarhum tanggal 08 bulan Maret 1989, kurang lebih jam 02.00 WIB, setelah wafatnya beliau Almarhum KH. Abdoel Madjid Ma’roef, kepemimpinan secara umum baik untuk Pondok Pesantren Kedunglo maupun Penyiar Sholawat Wahidiyah adalah beliau Al-Mukarrom bapak KH. Abdul Latif Madjid. Sedangkan pengelolaan untuk Pondok Pesantren Kedunglo putri dibantu oleh Almukarromah ibu Dra. Nurul Isma Faiq. Untuk Pondok Pesantren putra Al-Mukarrom Agus Imam Yahya Malik dan beliau Al-Mukarrom Agus Abdul Hamid Madjid. Khusus beliau Al-Mukarrom Agus Abdul Hamid Madjid ada suatu pernyataan bahwa beliau di dalam mengelola Pondok Pesantren putra cukup sebagai pembantu.”

Itulah isi pidato singkat yang disampaikan bapak AF Badri selaku PSW Pusat Wahidiyah dalam membacakan keputusan hasil musyawarah keluarga tentang pengangkatan KH. Abdul Latif Madjid sebagai pengasuh Perjuangan Wahidiyah dan Pondok Pesantren Kedunglo Al-Munadhoroh

Terimakasih telah berkunjung semoga bermanfaat, jika ada kesalahan mohon koreksinya dan bisa disampaikan melalui kotak komentar di bawah postingan ini. Informasi ini diambil dari berbagai sumber yang relevan.

Tentang Pemilik
rega
Author: regaWebsite: https://www.a-rega.comEmail: Alamat email ini dilindungi dari robot spam. Anda memerlukan Javascript yang aktif untuk melihatnya.
Sekilas Tentang Pemilik.
Melalui personal website ini, saya mempublikasikan semua postingan dengan penuh rasa tanggung jawab dan memegang teguh prinsip seorang publisher maupun seorang blogger yaitu pantang mempublikasikan postingan HOAK atau Bohong dan mengindari postingan yang berujung SARA. a-rega.com merupakan personal website yang dikelola secara mandiri untuk semua kalangan.
Postingan Terbaru :

Artikel Terkait :

http://www.a-rega.com

Alamat : Perum Cijingga Permai Blok C No. 10 Cikarang Selatan. Bekasi

Email : admin@a-rega.com

Tlp : +62856 9428 1989

Visitor

Copyright © 2012. Rega. All Right Reserved - Designed Modified By Rega